Search

Kabar Terbaru

Wejek Perempuan Kasepuhan Cirompang

Irisan wejek/jamu yang biasa digunakan untuk pemulihan pasca melahirkan (Dok; RA)
Irisan wejek/jamu yang biasa digunakan untuk pemulihan pasca melahirkan (Dok; RA)

Bu Tati dan Bu Njun dari Kasepuhan Cirompang mulai membuat jamu atau biasa disebut dengan wejek (sunda) sejak usia muda. Jamu/wejek adalah minuman obat tradisonal yang terbuat dari bahan – bahan alami atau bagian dari tetumbuhan seperti rimpang (akar-akaran), daun-daunan, kulit batang, dan buah. Pengetahuan lokal terkait tanaman/tumbuhan obat diteruskan secara turun temurun dari para orang tua kepada anak – anak perempuannya. Di kasepuhan Cirompang, sebagian besar perempuan yang melahirkan akan meminum jamu untuk mempercepat masa pemulihannya, itu sebabnya pengetahuan terkait tanaman obat harus diturunkan sehingga masih terjaga sampai sekarang.
“Jamu biasanya terdiri dari puluhan rupa tumbuhan, ada yang 60, 40, atau 20 jenis rupa” terang Bu Tati. Diantaranya adalah Kunyit/Koneng kecil, Jahe Merah, Kumis Kucing, Daun Sirih, Akar Kawung, Akar Pinang, Jukut Bau, Capee, Kencur, Lempuyangan, Pohon Cecenet/Ciplukan, Daun Pepaya, Sirsak, Belimbing, Akar Aren, Akar Kelapa, Daun Rane, Daun Jawer Kotok/ayam, Akar Salak, Akar Pinang, Akar Alang – alang/erih, Pala, Jinten, Kunir, Konengtingang, Pohon Randu, Daun Sirih, Panglay, Temulawak/Koneng Gede, Temu kunci dan lain – lain.
Tanaman Jukut Bau, bukan hanya indah tetapi juga dapat mengobati sakit kepala (Dok ; RA)
Tanaman Jukut Bau, bukan hanya indah tetapi juga dapat mengobati sakit kepala (Dok ; RA)

Untuk mendapatkan bahan – bahan jamu/wejek, biasaya para perempuan akan bersama – sama pergi ke dalam hutan dan mengumpulkan daun – daunan/tumbuhan sesuai dengan kebutuhan. Untuk mendapatkannya tidak mudah karena jumlah tumbuhan yang sedikit atau letaknya yang jauh ke dalam hutan. Dalam pembuatan jamu, jumlah atau jenis tumbuhan biasanya disesuaikan dengan penggunaannya karena ada beberapa tanaman yang kegunaannya bersifat khusus misalnya pohon randu yang digunakan sebagai obat tetes mata, panglay untuk meredakan pendarahan/mengeringkan rahim pasca melahirkan, atau temu kunci yang dapat digunakan sebagai pengganti KB yang hanya boleh digunakan ketika sudah tidak ingin melahirkan.
Cara pembuatan jamu sangat sederhana, Bahan – bahan/tumbuhan jamu yang sudah dicuci bersih, diiris tipis – tipis lalu dijemur sampai kering, disangrai kemudian ditumbuk sampai halus. Ayak dan serbuk hasil ayakan tersebut telah dapat diseduh dengan air panas. Manfaat jamu/wejek sangat beragam bukan hanya untuk pemulihan pasca melahirkan, jamu/wejek juga dapat digunakan sebagai penjaga daya tahan tubuh, sakit pinggang, pegal – pegal, dan banyak manfaat lainnya.
Tanaman Jewer Kotok (Dok ;RA)
Tanaman Jewer Kotok (Dok ;RA)

Pada masyarakat desa/adat, sosok yang paling lekat dengan pengetahuan lokal terkait obat – obatan alami adalah Paraji, orang yang membantu melahirkan yang biasa disebut juga dengan dukun beranak. Paraji memiliki pengetahuan tersendiri terkait proses dan obat – obatan herbal (biasa dedaunan) yang digunakan dalam proses kelahiran. Meskipun sekarang peranan paraji sudah mulai tergantikan oleh dokter dan bidan begitupun dengan obat – obatan yang digunakan yang cenderung menggunakan obat – obatan kimia oleh bidan/dokter.
Sebagai upaya untuk melestarikan pengetahuan lokal terkait obat – obatan alami, Kelompok Perempuan Tani Mandiri Cirompang mulai mengumpulkan, menanam dan memproduksi jamu secara bersama – sama. Yang nantinya akan dipasarkan bekerjasama dengan RMI melalui program pemberdayaan ekonomi Peduli. (Penulis ; Reni Andriani)

Recent News

2
Langkah Kolaboratif Pendokumentasian dan Pelestarian KeragamanPangan Lokal Nusantara
2-1
Peran Krusial Perempuan dan Generasi Muda dalam Konferensi Tenurial 2023
Windows-10-4K-Wallpapers-24
Demokrasi dalam Kacamata Masyarakat Adat
IMG_20231209_120656
Konsolidasi 2024 Masyarakat Kasepuhan Bongkok Untuk Perjuangan Hak Pengakuan Hutan Adat
3
Sekelumit Cerita dari Teh Jarsih bersama Kelompok Lodong dalam Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat di Kasepuhan Cibarani
DSCF2674_15_11zon
Acara Puncak dan Penutupan Festival Pare Ketan 2023
DSCF2287_21_11zon
Batur Ngawangkong #2: Refleksi dan Rekomendasi dari Forum KAWAL
DSCF2060_1_11zon
Batur Ngawangkong #1: Peningkatan Kapasitas Forum KAWAL di Festival Pare Ketan 2023
Pembukaan Festival Pare Ketan 2023
4
Jalan Panjang Perjuangan Atas Hak Pengakuan Hutan Adat Kasepuhan Cibedug