Kabar Terbaru

SPORA Batch V: Menumbuhkan Keresahan dan Refleksi Generasi Muda dalam Menyelami Persoalan Sosial-Lingkungan

 

   Foto bersama peserta SPORA Batch V (Dokumentasi RMI diambil oleh Eki)

“SPORA batch V banyak memberikan makna baru dalam kamus hidup setiap peserta. Selain dilatih untuk berpikir kritis, SPORA juga melatih keseimbangan antara otak dan hati.” -Elif Ivana Hendastari (Peserta SPORA Batch V)

Generasi muda memiliki potensi besar untuk berkontribusi dalam melakukan perubahan sosial-lingkungan. Bukan hal baru jika julukan agen perubahan hingga pembaharu dengan semangat progresif melekat dalam diri generasi muda. Pengharapan terhadap mereka pun bahkan sempat disampaikan oleh presiden pertama RI, di mana ia berkata bahwa dunia dapat diguncang dengan berbekal 10 pemuda. 

Namun dalam melakukan suatu perubahan, menjadi satu hal penting bagi generasi muda untuk lebih memahami isu-isu sosial-lingkungan dengan menarik keterkaitan antara masyarakat dengan pengelolaan kekayaan alam. Bagaimana dari keterkaitan tersebut tanpa kita sadari memiliki dampak pada ketimpangan serta krisis sosial-ekologis yang terjadi di sekitar kita. 

Berawal dari kesadaran atas pentingnya memahami isu sosial-lingkungan bagi generasi muda, menjadi dorongan besar bagi RMI untuk mengadakan kursus singkat yang di dalamnya membicarakan seputar isu tersebut. Kegiatan yang menjadi model pembelajaran sejak tahun 2016 ini telah membawa 82 alumni (dari lima batch) yang diharapkan dapat menjadi penggerak sosial di lingkungan mereka masing-masing. 

Kursus SPORA, yang sebelumnya dikenal dengan sebutan Short Course sempat terhenti selama dua tahun akibat pandemi Covid-19, akhirnya kembali terlaksana pada tanggal 6-10 Agustus 2022. Sebanyak 22 peserta yang terdiri dari 14 orang perempuan dan 8 orang laki-laki berkegiatan bersama selama lima hari, saling bertukar pikiran dan pendapat, mempelajari isu-isu sosial dan lingkungan, serta keterhubungan antar berbagai isu beserta konteks yang melatarbelakanginya. 

Perjalanan Generasi Muda Merefleksikan Diri dan Sekitarnya

Foto diskusi kelompok peserta SPORA Batch V (Dokumentasi RMI diambil oleh Eki)

Materi SPORA yang dibawakan dikemas secara sistematis dengan metode-metode yang beragam dan menyenangkan berdasarkan pengalaman RMI dalam menyelenggarakan kegiatan bersama dengan masyarakat. Hal ini bertujuan agar penyampaian materi kepada seluruh peserta tersalurkan dengan optimal dan mudah dipahami sehingga menjadi satu pemahaman yang utuh. 

Pembelajaran yang didapat setiap harinya menjadi pengalaman unik bagi setiap peserta yang mengikuti kegiatan SPORA. Akan tetapi ada kesamaan tujuan dalam penyampaian setiap materi: menumbuhkan keresahan dan meningkatkan kemampuan berpikir kritis generasi muda dalam melihat persoalan sosial-lingkungan di sekitar. Tujuan tersebut terfasilitasi melalui sejumlah materi yang disampaikan, antara lain mindfulness dan Kepemimpinan inklusif, Kebijakan dalam Pengelolaan Sumber Daya Alam (PSDA), Gender dan Inklusi Sosial, Etika Lingkungan, Ekologi Politik, Kebijakan dalam PSDA, Kemiskinan Struktural, kemudian dilanjutkan dengan Observasi Sosial di sekitar lokasi kegiatan.

Untuk menunjukan kompleksitas persoalan sosial-lingkungan, materi yang disiapkan untuk kegiatan SPORA pun saling terkait dengan materi lain. Seperti halnya dengan materi Etika Lingkungan yang dibawakan oleh Mardha Tillah, di mana peserta diajak untuk menyelami pemahaman atas keterhubungan alam dengan makhluk hidup di dalamnya. Bagaimana manusia memahami, menghuni, sampai mengubah lingkungan di sekitarnya; bagaimana rasio dianggap lebih superior ketimbang perasaan; bagaimana tradisi serta dogma agama dapat mempengaruhi manusia dalam mengelola kekayaan alam yang tersebar di bumi; hingga pada akhirnya mendorong tumbuh dan makin menjamurnya praktik kapitalisme sampai saat ini. 

Foto Mia Siscawati, pemateri Gender dan PSDA di SPORA Batch V (Dokumentasi RMI diambil oleh Eki)

Materi Etika Lingkungan di atas pada dasarnya adalah pengantar bagi materi yang disampaikan setelahnya yaitu Gender dan Pengelolaan Sumber Daya Alam (PSDA). Menjadi satu hal yang menarik saat seluruh peserta diajak untuk membuat pentas drama atau bermain peran (role play) oleh Mia Siscawati, sebagai penghubung dalam memahami materi yang akan disampaikan. Beragam persoalan sosial-lingkungan mulai dari persoalan gender di wilayah rural-urban ditampilkan seluruh peserta dengan cara yang amat kreatif. Tanpa disadari hal-hal yang telah ditampilkan peserta melalui role play tersebut mengajak mereka untuk lebih tersadar dan memahami persoalan gender sehari-hari yang mereka temui namun luput untuk direfleksikan lebih mendalam. Bagaimana peran gender sebetulnya terbagi menjadi beberapa peran seperti domestik atau reproduksi, produktif, dan peran sosial adalah salah satu pembelajaran penting yang diperoleh peserta selama sesi ini berlangsung. 

Pemateri lalu melanjutkan pemaparannya bahwa persoalan gender yang ada tidak akan terlepas dari relasi antar kelas dan bentuk-bentuk lain dari ketidakadilan gender. Paparan terkait dengan sistem tenurial menjadi pembelajaran menarik lain di dalam materi Gender dan Pengelolaan Sumber Daya Alam (PSDA). Melalui penjelasan tentang sistem tenurial yang juga mencakup seluruh komponen dalam ruang hidup, dapat berdampak pula pada keterkaitan lain yang memungkinkan untuk menimbulkan konflik seperti konflik agraria. Hal ini menjadi isu yang seringkali berada di luar perhatian publik maupun pemberitaan media massa. Karena persoalan tersebut masih dianggap sebagai persoalan milik mereka yang ruang hidupnya terampas. Proses yang dilalui peserta dalam materi ini kemudian mengantarkan mereka pada satu pemahaman bahwa kerusakan lingkungan dan konflik agraria dapat melanggengkan praktik ketidakadilan gender.

Foto peserta SPORA Batch V bermain Mancing Mania (Dokumentasi RMI diambil oleh Eki)

Pembelajaran dan refleksi yang didapat selama kegiatan SPORA berlangsung tidak hanya berasal dari materi-materi yang disampaikan dalam metode ceramah saja. Adapun metode ajar yang disampaikan melalui diskusi, tugas individu, sesi team building, dan permainan-permainan. Pembelajaran menarik salah satunya terlihat dalam permainan “Mancing Mania” pada materi Konsep Keberlanjutan, Konflik, dan Resolusi yang mengajak peserta untuk memahami konsep berkelanjutan itu sendiri. Dalam realita pemanfaatan kekayaan alam; tak jarang masyarakat, perusahaan, atau bahkan pemerintah sendiri melakukan kegiatan pemanfaatan kekayaan alam dengan cara-cara ekstraktif tanpa mempertimbangkan kekayaan alam kian menipis seiring berjalannya waktu. 

Refleksi akan pentingnya merubah cara pandang terhadap pemanfaatan kekayaan alam menjadi pembelajaran penting setelah permainan ini usai dilakukan. Tidak sedikit peserta yang kesal karena secara gamblang menyaksikan ketamakan yang diperlihatkan selama permainan berlangsung. Hal tersebut merefleksikan pola-pola pemanfaatan kekayaan alam yang tidak memperhatikan aspek keberlanjutan. 

Pasca-SPORA Batch V

Seluruh peserta telah mengikuti lima hari kegiatan SPORA dengan sangat baik. Proses pembelajaran serta transfer pengetahuan dan pengalaman juga terjalin secara mandiri di antara peserta, tidak terpaku pada fasilitator atau pemateri saja. Di akhir kegiatan, setiap peserta juga menyampaikan cita-cita mereka di kemudian hari bagi lingkungan di sekitarnya. Penguatan komitmen, oleh karenanya, merupakan satu hal penting untuk memastikan keberlanjutan dari pengharapan yang ingin mereka wujudkan. Bagaimana gerakan sosial yang digawangi oleh generasi muda dapat menjadi pendekatan dalam merespon persoalan sosial-lingkungan yang tengah kita hadapi saat ini menjadi hal yang diproyeksikan terjadi pasca-SPORA berlangsung.

Foto peserta SPORA Batch V (Dokumentasi RMI diambil oleh Eki)

Kegiatan SPORA Batch V telah usai. Namun seluruh pengalaman dan pembelajaran yang telah didaparkan oleh peserta dan juga pemateri tidak serta merta terhenti setelah kegiatan. Pengetahuan dan informasi selama kegiatan SPORA diharapkan dapat menjadi bekal kaum muda dalam memahami dan merespon persoalan sosial-lingkungan yang terjadi disekitar. Oleh karena itu seluruh peserta yang telah menyelesaikan kegiatan SPORA diajak untuk bergabung dan aktif berkegiatan di dalam Relawan4life, yang merupakan ruang belajar generasi muda yang diinisiasi RMI sebagai tempat bagi orang muda untuk merawat inisiatif-inisiatif gerakan sosial-lingkungannya bersama

Sampai bertemu lagi di SPORA Batch selanjutnya!

 

Penulis: Dinah Ridadiyanah 

Editor: Supriadi

 

Silakan klik link berikut untuk melihat tanggapan peserta mengenai kegiatan Kursus Singkat ini :

Cerita Tias: Spora: Menyikapi Pesimisme dengan Positif – Relawan for Life (wordpress.com)

Cerita Elif: SPORA batch V : Letih, Tertatih, namun Melatih   – Relawan for Life (wordpress.com)

Cerita Anggi: Karena SPORA Tak Harus Tumbuh Saat Itu Juga – Relawan for Life (wordpress.com)

Recent News

WhatsApp Image 2022-08-24 at 08.07
Toben Lango Belen Lewo Waibalun Larantuka
25
Belajar bareng di Green Camp 2022
19
SPORA Batch V: Menumbuhkan Keresahan dan Refleksi Generasi Muda dalam Menyelami Persoalan Sosial-Lingkungan
Pengumuman SPORA
Pengumuman Seleksi – SPORA Relawan Lingkungan untuk Perubahan Sosial (Batch 5)
WhatsApp Image 2022-07-07 at 4.20
Pendaftaran Beasiswa SPORA (Batch V) – Kursus Singkat Relawan Lingkungan untuk Perubahan Sosial
DSCF4324
Upaya Mengenali Diri dan Kaitannya dengan Kepemimpinan Pribadi
44
Kolaborasi Pengelolaan Lahan Antara Masyarakat Adat Baduy Dengan Masyarakat Lokal Di Kawasan Hutan
Loker CO 2022
Lowongan Kerja Staf Pengorganisasian Masyarakat (Community Organizer)
35
Pengembangan Sumber Daya Manusia melalui kopi
Screenshot 2022-03-05 105826
Sekolah Kaki Gunung (SKG) Bekal Generasi Muda dalam Merespon Persoalan Sosial, Lingkungan, dan Agraria
Follow by Email
YouTube
YouTube
Instagram